Mimpi yang pasti.

Posted by Azman - -

Percaya atau tidak, hidup ini merupakan mimpi.
Mimpi yang sungguh mendamaikan, mimpi di mana semua impian menjadi nyata, pintu keseronokan terbuka luas menyebabkan kita alpa dengan tujuan kita hidup sebenarnya.
Pemimpin dengan cara pemimpin, rakyat dengan cara rakyat.
Semuanya masing-masing berlumba-lumba memuaskan nafsu dan kehendak yang bukan, keperluan hidup.
Kaya mahu menjadi lebih kaya, sang miskin pula meronta-ronta ditelan arus kemodenan.
Semuanya bagai sudah diatur, dari bangkit tidur sehinggalah kembali tidur.
Menjalani rutin yang sama, mengejar dunia, yang tidak terkejar olehmu.
Usahlah memandang mereka yang berada di atas, namun pandanglah ke bawah.
Mengapa harus cemburu melihat kesenangan orang lain, walhal kesenangan itu belum menjanjikan kedamaian.
Si kaya, terus mengejar harta.
Rasuah, penipuan, ampuan, menjadi cara hidup.
Sebati dalam darah daging.
Tanpa mereka sedari, harta tak mampu membayar sebuah ketenangan.
Yang mungkin dimiliki oleh si miskin, di desa yang indah nan permai.
Desa yang bersih dari kekotoran jiwa.
Lihatlah, dari sudut yang berbeza.
Yang pasti,
Dunia tidak akan meninggalkan kita, namun hanya kita yang akan meninggalkannya.

Dunia, ibarat bayang-bayang, yang semakin dikejar semakin pantas.
Penyelesaiannya, berjalanlah.
Maka bayang-bayang akan turut berjalan bersamamu.
Begitulah, analogi dunia.
Semakin dikejar, semakin menjauh, akhirnya lelah yang kamu dapat.
Lihat saja, pengejar dunia.
Sibuk ke hulu dan ke hilir.
Mengumpul harta yang entah tujuannya.
Natijahnya, anak isteri, dan diri sendiri terabai.
Dari mencari sebekas bekalan.
Untuk menghadapi hari yang tidak terfikir.
Yang selama ini dianggap sebagai dongengan, omongan kosong.
Yang hanya meniti dari bibir ke bibir.
Itulah hari yang tiada kesudahan.
Yang mana bekalan dunia sudah tidak bererti.
Ferrari, Lamborghini?
Buang saja alat permainanmu itu dalam liang lahadmu.
Andai itu akan menggembirakanmu.
Namun, itulah ketika,
Saat bangkit dari tidur, mimpi yang sungguh indah, tak kurang mimpi yang menakutkan.
Nescaya, kamu akan merayu-rayu, meminta pulang.
Untuk mencari sesuap bekal.
Ketika itu, hanya perkataan celaka yang diperoleh.
Bangkitlah.
Sedarlah, wahai penulis tanpa tinta.
Bukan orang lain ia ditujukan,
Kalau tidak untuk menyedarkan diri sendiri.

2 Responses so far.

  1. pha is says:

    pergh... tetiba jew ko wt entry yg menginasafkan... hehehehe

  2. Azman says:

    tu a,sje nak test ,bole x jd sasterawan,hoho

USM Bloggerz